Martinussen77Martinussen's profile

Register date: September 25, 2018

Isiala ngwa North, Benue, Nigeria

https://www.neurobion.com/id_ID/halaman-utama/campaign.html

User Description

Bagaimana Vitamin D Memengaruhi Kondisi TiroidVitamin D terkenal karena pentingnya dalam manajemen kalsium di usus, tulang dan ketahanan terhadap darah dan penyakit. Namun, banyak penelitian sekarang menunjukkan bahwa mempengaruhi kadar vitamin D juga dapat menjadi faktor penyebab banyak masalah kesehatan lainnya. Para peneliti sekarang percaya bahwa ini memainkan peran penting dalam cara sel berkomunikasi. Studi klinis menghubungkan kadar vitamin D abnormal dengan kanker usus besar, prostat dan payudara, serta penyakit jantung, berat badan dan gangguan tiroid. Vitamin D unik dibandingkan dengan vitamin lain karena hampir tidak mungkin mendapatkan apa yang Anda butuhkan dari makanan. Sebaliknya, tubuh Anda secara alami menghasilkan di kulit ketika Anda terkena sinar UVB alami atau buatan. Setelah tubuh Anda memproduksi vitamin D atau Anda meminumnya sebagai suplemen, itu dikirim ke hati. Hati mengubah vitamin D menjadi 25 (OH) D dan mengirimkannya ke berbagai area tubuh dan mengaktifkannya. Setelah diaktifkan, dia siap untuk melakukan tugasnya. Autoimunitas terjadi ketika sistem kekebalan tubuh mengancam jaringan sehat dan sel-sel seseorang.Ketika ini terjadi, tubuh mereka menghasilkan respons imun dan serangan. Respons ini dapat menyebabkan kerusakan, peradangan dan nyeri kronis di banyak bagian tubuh. Kekurangan vitamin D dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan dapat menyebabkan penyakit autoimun seperti tiroiditis Hashimoto dan penyakit Grave. Beberapa studi 2014 yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan asosiasi tiroid adalah minat khusus. Para peneliti di Nanjing, Cina, mengevaluasi 34 pasien dengan tiroiditis Hashimoto dan 32 dengan penyakit Grave terhadap 52 pasien yang sehat. Para peneliti mengukur banyak faktor yang terkait dengan tiroid, termasuk vitamin D3. Vitamin D sebenarnya adalah kelompok senyawa berlabel vitamin D1, D2 dan D3. Vitamin D3 adalah bentuk alami dari vitamin dan yang paling aktif secara biologis. Para peneliti menemukan bahwa tingkat vitamin D3 secara signifikan lebih rendah pada pasien dengan penyakit tiroid autoimun dibandingkan pada kontrol yang sehat. Pasien dengan antibodi peroksidase anti-tiroid tinggi yang dihasilkan oleh tubuh dalam penyakit tiroid autoimun juga memiliki tingkat vitamin D yang lebih rendah.Ini menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dapat dikaitkan dengan penyakit tiroid autoimun atau menyebabkan penyakit. Peneliti Brasil mempelajari 54 pasien di Hashimoto, dibandingkan dengan 54 saksi yang sehat. tangan kesemutan % pasien. Orang dengan tingkat vitamin D rendah juga memiliki kadar hormon perangsang tiroid dan tiroid yang lebih besar. Biasanya, kulit menghasilkan cukup vitamin D ketika terkena sinar UV yang cukup. Namun, risiko kanker kulit atau melanoma membuat banyak orang menggunakan tabir surya dan menutupi tubuh mereka. Kami juga menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan untuk bekerja dan hiburan. Karena uji klinis lebih menunjukkan hubungan antara vitamin D dan fungsi tiroid, banyak dokter sekarang merekomendasikan tes vitamin D sebagai bagian dari penilaian dan pengujian. Namun demikian, praktisi fungsional dan dokter yang mengikuti model medis dapat memperlakukan Anda berbeda tergantung pada hasil Anda. Model medis merekomendasikan 400 Unit Internasional per hari vitamin D. Mereka juga menentukan tingkat serum 25 (OH) D lebih besar dari 50 nmol / L karena "mencakup kebutuhan 97,5% dari populasi".Suplemen tidak selalu memperbaiki kadar vitamin D yang rendah karena mereka tidak memperbaiki masalah yang mendasarinya. Reseptor vitamin D pada beberapa pasien autoimun tidak dapat diaktivasi karena variasi dalam urutan DNA mereka. Vitamin D larut dalam lemak dan beberapa pasien dengan masalah tiroid, seperti tiroiditis Hashimoto, memiliki tingkat asam lambung yang rendah dan penyerapan lemak yang buruk. Penyakit autoimun seperti tiroiditis Hashimoto dan penyakit Grave juga membuat sistem kekebalan bekerja lembur, yang menghabiskan cadangan vitamin D tubuh. kebas yang berkualifikasi tinggi akan memeriksa usus dan kesehatan pencernaan Anda dan jika mereka puas, mereka dapat meminta tes darah 25-hidroksi vitamin D untuk tingkat vitamin D Anda. Praktisi Anda dapat merekomendasikan suplementasi untuk mencapai antara 60 dan 80 nmol / L. Ini masih jauh di bawah ambang 125 nmol / L ketika seorang pasien mungkin memiliki efek samping. Setelah beberapa bulan, mereka mengulang tes. Kekurangan vitamin D hanya satu faktor yang dapat berkontribusi untuk masalah tiroid. Oleh karena itu, neuropati diri tidak dianjurkan karena dapat menjadi tidak efektif jika masalah yang mendasari tetap ada. Diskusikan masalah tiroid Anda dengan praktisi fungsional untuk mengembangkan protokol pengobatan yang efektif.